Detail Berita

Bahaya Tersembunyi Lari Maraton Bagi Kesehatan Tubuh

  • 23 Mei 2017

Meski memberikan berbagai manfaat, lari maraton juga bisa menimbulkan bahaya bagi kesehatan tubuh. Lari marathon kini menjadi gaya hidup yang sedang "naik daun". Berbagai event mulai dari peringatan momen tertentu hingga charity menawarkan lomba lari maraton.
 
Bisa dibilang, lari maraton kini menjadi ajang bergengsi yang membuat banyak orang berloba-lomba untuk ikut serta.
 
Dampak lari maraton untuk kesehatan tubuh tentu tak diragukan lagi, di antaranya membantu menjaga berat badan ideal, menjaga kesehatan jantung, dan membuat tubuh lebih bugar.
 
Meski demikian, ada baiknya berhati-hati saat memutuskan ikut lomba lari maraton. Pasalnya, lari maraton bisa menyebabkan kerusakan ginjal karena tubuh kepanasan dan dehidrasi.
 
Seiring berkembangnya popularitas lari maraton belakangan ini, penelitian menemukan bahwa 82 persen pelari mengalai cedera ginjal jangka pendek setelah melewati garis finish.
 
Bahaya itu diyakini peneliti karena dehidrasi dan berkurangnya aliran darah ke ginjal, sehingga ginjal gagal menyaring limbah dari dalam darah.
 
Orang-orang yang mengikuti lomba lari maraton umumnya suhu tubuhnya meningkat hingga 40 derajat Celcius, menyebabkan tekanan panas dalam tubuh yang kemudian bisa menyebabkan kerusakan ginjal.
 
Cedera ginjal akut yang dihasilkan, ditemukan oleh para peneliti di Universitas Yale, memang hanya bertahan dua hari. Namun, kondisi sebenarnya dapat menyebabkan gagal ginjal di mana kondisi ini biasanya hanya terjadi pada orang tua yang sakit.
 
Studi terhadap 22 pelari maraton ini menimbulkan pertanyaan mengenai dampak jangka panjang seseorang yang melakukan lari maraton hingga 40 kilometer, terlepas dari manfaat penurunan berat badan dan kesehatan pada umumnya.
 
(Bestari Kumala Dewi/Kompas.com)